Type to search

Buruh Rokok di Malang, Jalani Sidang Gugatan Ganti Rugi 3 Miliar

Share

Malang | Alunan surat Yasin dan tangisan, mewarnai demo yang dilakukan oleh 77 buruh PT Indonesian Tobbaco Malang di depan Pengadilan Negeri Malang, Jawa Timur, Rabu (1/4) pagi ini. Sebanyak 77 buruh dituntut oleh perusahaan ke Pengadilan Negeri, lantaran aksi mogok kerja yang dilakukannya pada tanggal 20 Mei 2014 lalu, yang membuat perusahaan merugi hingga ditaksir Rp.3 miliar. 

Nanik Yulaikha, salah satu buruh yang akan menjalani sidang, mengaku sangat bersedih lantaran digugat Rp.10 juta oleh perusahaan. “Saya disuruh bayar denda Rp.10 juta, karena dikira saya mogok kerja, padahal saya cuti melahirkan, nelongso saya mas”, kata dia saat ditemui disela-sela aksi. Dikatakannya, perusahaan saat ini sedang menggantung nasib 77 buruh ini, tidak ada kejelasan mengenai pesangon dari perusahaan, mereka malah disuruh membayar denda yang jumlahnya hingga Rp.3 miliar. “Saya ini sudah 10 bulan digantung nasibnya, kami cari pekerjaan lain gak bisa, gak ada kejelasan malah dituntut”, tandas Nanik. 

Sesuai dengan putusan Pengadilan Hubungan Industrial (PHI) di Surabaya pada tangga 10 Desember 2014 lalu, para buruh dinyatakan putus hubungan kerjanya, dengan kewajiban perusahaan harus membayar pesangon dan uang tunjangan lainnya sebesar Rp 2,739 miliar. 

Ketua SPSI Kota Malang, Suhirno, mengaku sudah mengirimkan dua kali surat kepada perusahaan yang isinya agar PT Indonesian Tobbaco segera merealisasi putusan PHI. “Dua surat kami tidak ada yang ditanggapi”, kata Suhirno. Ia juga mengaku kecewa dengan cara perusahaan yang melayangkan gugatan seperti ini, pasalnya, bila nanti pengadilan memutuskan memenangkan perusahaan yang terjadi adalah kondisi impas, buruh di-PHK tanpa pesangon. 

“Mereka digugat hingga Rp.3 miliar, kewajiban pesangon Rp 2,739 miliar, ini kalau gugatan dimenangkan perusahaan ya impas”, paparnya. (Sukardjito-Aktual)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *